Friday, 7 February 2014

Pengalaman Pergi Ke Pekan Pendidikan Tinggi Jakarta Ke VII

Hari ini aku, bangun pagi-pagi, sekitar jam empat, kemudian melakukan aktivitas seperti biasa. Sebelum berangkat sekolah, sarapan dulu, kemudian menggunakan jaket berkupluk, karena hari ini musim hujan. Kemudian jalan kaki hingga keluar Jl. Swadaya, setelah itu naik angkot C01. Turun di perdatam, ulujami, abis itu naik lagi angkot C05 atau C06.

Sampai disekolah, meski hujan gerimis turun menghalangi setiap langkahku menuju sekolah. Sekolah saya di SMAN 108, pasti belum banyak yang tahu, hehe... Saya juga belum tahu sekolah ini, setelah masuk baru tahu sekolahnya dimana. Kemudian belajar seperti biasa. Pagi ini belajar biologi, baru jam pertama, ada seorang guru bk masuk ke dalam kelas.



Kemudian mengumumkan siapa saja yang ikut pergi ke pekan pendidikan tinggi jakarta ke VII, kampus-kampus favorit jakarta 2014, acara ini berlangsung dari tanggal 5-7 Februari 2014 di Istora Senayan, Jakarta. Saya dan teman-teman pergi ke Istora Senayan. Pergi ke sana naik sebuah bis. Perjalanannya agak lama juga, karena macetnya panjang sekali, jadi lama, kapan ya Jakarta bebas macet?

Begitu keluar dari bis, rasanya lega sekali. Akhirnya menghirup udara bebas juga. Kemudian masuk ke dalam sebuah tempat, seperti lapang futsal atau badminton. Di lapangan itu, berdiri bangunan-bangunan kecil seperti bazar, ada papan nama yang berisi nama universitas itu. Dari yang terlihat kebanyakan universitas swasta. Pas masuk di berikan snack yang cukup enak, ada kue sus, kesukaan saya.

Duduk di tribun penonton. Disamping saya ada Lutfi, terus ada kakak dari Universitas Trilogi, disuruh isi biodata, abis itu dikasih pulpen. Belum disuruh turun ke bawah, saya bertiga langsung turun, bertiga itu, ada Saya, Aldo dan Mada. Pas lagi turun, Mada ditarik MCnya. Abis itu di tanya, "kamu ini masih anak SMA apa bukan?" Soalnya mada badannya gede dan tinggi, sebenarnya sama tingginya, cuma Mada lebih gede.

Saya berpencar dengan Aldo, kembaran saya, kemudian mulai berburu, baru jalan-jalan, saya udah ditawarin tanda tangan, abis itu di kasih pulpen, menyenangkan sekali. Pulpennya bagus sekali, saya jadi semangat. Saya keliling-keliling, saya dikasih bungkusan sama Sekolah Tinggi Manajemen Transportasi Trisakti, isinya ada kalender, puplen, pin, sama browsur. Saya masuk ke dalam, ternyata di dalam juga banyak universitas, saya baru lewat dikasih browsur, sampai banyak banget, saya kumpulin, lumayan buat dibaca, hehe..

Ketemu teman saya lagi makan cokelat, saya juga mau, katanya suruh buka twitter sama kakak yang ngasih cokelat, mana passwordnya gagal terus, ternyata saya lupa, salah di email saya, menyesal sekali nggak dapet cokelat. Abis itu jalan-jalan lagi, dapet pin dari Poltekkes Kemenkes Jakarta II. Saya sendiri jalan-jalan sampai lupa, kalau paling lambat itu ngumpul di bisnya jam 12. Tidak.., saya langsung menerobos kerumunan seperti eye shield, kemudian ke tribun penonton, ketemu teman saya Adi, saya tanya jam, ternyata masih jam 11.

Ketemu Nauval, Mada, Lazuardi, mereka ngajak saya ke bawah lagi. Jalan-jalan lagi, ketemu Universitas Uhamka, tanda tangan, abis tanda tangan dikasih buku, pertama kali dikasih buku, hehe... Kemudian jalan-jalan lagi, kali ini cuma dapet browsur terus, sampai bosan, huh. Setelah jalan-jalan kembali lagi ke bis. Oh iya, total saya dapet 4 pulpen, sama satu bungkusan dari Sekolah Tinggi Manajemen Transportasi Trisakti, dan browsur yang tak terhitung banyaknya.

Setelah di bis saya ngantuk, kemudian tertidur, pas bangun udah mau deket, siap-siap kembali ke sekolah. Pas di sekolah ternyata udah pada pulang, tahu gini gak usah ke sekolah lagi, tapi langsung pulang, membuat capek saja. Jalan kaki terus, kemudian naik angkot, jalan kaki lagi, dan sampai di rumah, yeah, capek banget, kelamaan di bis, semoga Jakarta bebas macet, ya! 

Terima kasih dan semoga bermanfaat untuk kamu.

Saturday, 1 February 2014

Pengalaman Lomba MGMP Matematika SMA Provinsi DKI Jakarta

Kali ini saya akan membagikan pengalaman saya ikut lomba matematika, ini dia :



Awalnya saya ikut lomba matematika, karena saya iseng ikut-ikutan teman saya yang bernama Rendra. Waktu itu pas saya kelas dua sma. Saya ikut dan ternyata soalnya tidak mudah. Caranya sangat tidak biasa, kalo dihitung dengan kalkulator, hasilnya bisa dipastikan error. Tapi hal itu yang menarik minat saya untuk mengikuti lomba matematika, karena saya suka menghitung.

Ketika diseleksi, saya berhasil lulus. Karena hanya tiga orang yang dipilih mewakili sekolah, dengan tidak membayar ( alias gratis, hehe.. ). Saya senang sekali, seperti tidak percaya bisa lolos seleksi. Kemudian lomba dimulai jam delapan pagi, tempatnya disekolah saya. Ketika saya sampai disekolah sekitar jam tujuh pagi. Saya melihat ada beberapa mobil khusus untuk lomba, waktu itu yang saya lihat sma 63 dan sma 47.

Awalnya agak deg-degan sekali, betul saja, ketika saya masuk. Semuanya pada ngeliatin saya seperti orang asing. Semua yang lagi belajar melihat saya dengan tatapan curiga. Tapi saya tetap tenang, waktu itu yang lihat saya adalah anak yang mewakili sekolah mereka masing-masing, lomba matematika ini khusus DKI Jakarta, jadi bisa ditebak sekolah sma mana saja yang berada di jakarta.

Saya belajar dulu bersama teman saya di masjid sekolah. Kemudian mengerjakan soal-soal matematika yang menarik. Pengawasnya pak pais, guru matematika saya kelas satu sma. Alhamdulillah soalnya bisa saya kerjakan dengan baik, meski gak masuk ke babak finalis, hehe..

Ketika saya kelas tiga sma, atau lebih tepatnya sekarang. Saya ikut lagi lomba tersebut, soalnya dapet sertifikat, sertifikatnya bagus dan menarik, membuat saya ingin ikut lagi. Mana yang ikut lombanya itu-itu aja, saya, Rendra sama Aryo, sama persis ketika kelas dua sma. Tapi kali ini lombanya di sma 47. Mungkin pada gak suka matematika, padahal menurut saya matematika menarik dan tidak membosankan.

Pagi-pagi sekali, saya menunggu teman saya ditempat makan. Kemudian Rendra datang, saya dan Rendra makan bubur dulu sebelum berangkat ke sma 47. Makan bubur minumnya teh hangat, bukan teh botol lho. Saya naik angkot, kemudian naik metro mini. Selanjutnya jalan kaki menuju sma 47. Didepan pagar sekolah, ada Aryo.

Kemudian bersama-sama masuk ke sma 47, ditempat parkirnya ada lapangan, didalam sekolahnya juga ada dua lapangan, pokoknya luas banget. Masjidnya bagus, arsitekturnya menarik. Sekolahnya bersih dan nyaman. Abis itu masuk kedalam kelas, kelasnya bersih, lalu mulai lomba. Agak sedikit terhambat, mungkin karena ada sma yang tidak datang. Padahal sudah dilakukan di dua sekolah, yaitu di sma 47 dan sma 3.

Ketika sudah selesai lomba, saya sama Rendra jalan-jalan, melihat pemandangan yang indah. Kemudian naik angkot, keluar menuju seskoal. Abis itu jalan kaki, sampe pegel, soalnya macet banget. Ini merupakan pengalaman berharga yang tidak mungkin terlupakan. Semoga bermanfaat.

Terima kasih dan semoga bermanfaat untuk kamu.