Monday, 11 August 2014

Perjuangan Menghadapi Sbmptn

Perjuangan Menghadapi Sbmptn

Kelas 3 SMA, pasti deg-degan mau melanjutkan kuliah kemana. Sama saya juga. Pasti pada ikut bimbel. Kalau saya kelas 3 SMA saya nggak ikut bimbel, sebenarnya saya ikut pas kelas dua, bukannya ranking saya naik, malah turun drastis, jadi peringkat dua dari bawah. Faktornya, bimbel itu menguras tenaga, sama kantong orang tua bener gak? Saya waktu ikut bimbel, belajar jam 4 pulang jam 6, capek banget. Makanya, kelas tiga saya nggak ikut bimbel lagi. Setelah nggak ikut bimbel, perlahan-lahan saya mulai bangkit.

Snmptn saya ikut, kata ibu saya pilih Unila aja, yaudah saya pilih Unila, sebenarnya ibu saya tanya ke guru-guru, guru bahasa Indonesia ditanya jawabannya nggak nyambung, setelah ibu saya bertanya ke guru matematika, dapet jawabannya yang memuaskan, yaitu di Unila. 

Saya lihat rapot saya, tidak ada masalah nilainya cukup bagus. Dan akhirnya... Anda dinyatakan tidak lulus dalam seleksi snmptn 2014. Perasaan saya nyesek banget, perasaan kecewa, sedih, marah, galau bercampur menjadi satu. Pokoknya khawatir banget gak bisa kuliah di universitas negeri.

Setelah itu, saya mendaftar di ujian mandiri uin jakarta. Tempatnya bagus dan luas, soalnya juga tidak terlalu sulit, ada beberapa teman satu sekolahan yang ikut ujian mandiri di uin jakarta ini. Pulangnya sama aldo, adik saya naik angkot, lama juga sampai dirumah, sekitar dua jam baru sampai. Pengumumannya tanggal 26 Juli.

Saya kemudian daftar sbmptn, ibu saya bilang pilih unibraw sama uin aja. Kemudian saya yang menentukan prodinya, saya pilih Ilmu Perpustakaan. Begitu cetak kartu sbmptn, saya ujian di smk budi utomo di depok. Ya Allah, jauh banget tempatnya, padahal berangkatnya pagi, tetep aja lama banget sampainya, sekitar 3 jam setengah. Pas udah di tempat ujian, ramai sekali orangnya, wow.

Saya masuk ke dalam sekolah smk budi utomo, pertama masuk lewat gerbang, banyak yang liatin saya, cuek aja ah, pura-pura nggak tahu, hehe... Saya masuk kelas. Astagfirullah, dindingnya pecah-pecah, omg hello.. Saya kaget aja, meskipun sekolahnya cukup luas, tapi di dalam kelasnya kurang terawat dengan baik, tempat lainnya juga*. Kayaknya pilih kasih deh panitia sbmptn, giliran adik saya pilih campuran ipa-soshum, tempatnya bagus, kalau saya pilih soshum aja, dikasih tempat yang kurang bagus, huh. *Catatan : wcnya juga kurang terawat

Soal pertama TPA, alhamdulillah soalnya gampang, kemudian istirahat. Saya sholat di masjid sebelah smk budi utomo, masjidnya penuh, untung saya lebih dulu, pas saya keluar yang ngantri banyak banget. Kemudian duduk di pintu, makan bekal, roti dibawain ibu saya, isinya cokelat, my favorit. Setelah itu mengerjakan soal soshum, Alhamdulillah, sesuai perkiraan saya, soalnya aneh banget. Soalnya saya kan jurusan IPA, saya milihnya soshum, gpp deh, yang penting bisa mengerjakan, berusaha dan berdoa.

Ketika, sudah selesai mengerjakan ujian terakhir, saya pulang, nah lho. Pulangnya gimana, tadi berangkatnya dianterin orang tua saya, kalau pulang, ya pulang sendiri. Saya tanya tukang ojek, katanya mesti naik angkot, ke terminal depok. Masalahnya yang nungguin itu angkot banyak banget, kapan saya bisa pulang. Dua jam kemudian.. Akhirnya saya bisa naik angkot, alhamdulillah, setelah turun di terminal depok, nyambung lagi angkot warna cokelat, begitu naik angkot yang cokelat ini, kayak nggak sampai-sampai. Sudah jauh, tapi bayarannya murah, alhamdulillah, hehe..

Kemudian saya naik kopaja, tadi kata abang yang angkotnya cokelat, saya disuruh naik metro, saya salah naik kalau begitu, gpp deh yang penting sama-sama ke blok m, always positive thinking. Capek banget, lelah, letih, pegel-pegel, bergabung menjadi satu. Begitu sudah sampai di blok m, nyambung lagi, naik metro mini 69. Subhanallah, dari tadi saya nyambung mulu, ini kapan sampainya..

Belum juga sampai cipulir, sudah diturunin, terpaksa nyambung lagi ke angkot C01. Alhamdulillah, kalau sudah naik angkot yang ini, setelah sampai, saya jalan kaki. Ya Allah, semua bagian tubuh saya sudah pegel banget mengikuti sbmptn, bekal sudah habis, kaki kesemutan kebanyakan duduk, leher pegel kebanyakan nunduk pas lagi ujian, pergelangan tangan pegel buletin jawaban, tenaga dan pikiran sudah terkuras habis. Ketika sudah di depan pagar rumah, saya tidak bisa berkata-kata lagi selain subhanallah dan alhamdulillah.

Saat-saat menegangkan pun terjadi, pengumuman sbmptn, sebenarnya saya lagi tidur-tiduran, kemudian adik saya manggil ibu saya dan saya, saya lulus, adik saya juga lulus. Dia mengecek lagi berkali-kali, ibu saya seakan tidak percaya, alhamdulillah kata ibu saya, saya sujud syukur, loncat-loncat, selebrasi mencetak gol* dan tidak bisa berhenti mengucapkan alhamdulillah. Sebenarnya saya mau ikut ujian di stmi, om saya alumni stmi (sekolah tinggi manajemen industri), berhubung di sbmptn lulus, nggak jadi deh. Alhamdulillah, saya lulus sbmptn 2014 pilihan pertama, diterima di Universitas Brawijaya, Malang. *Catatan : Sama seperti selebrasi gol penalti klaas jan huntelaar melawan meksiko dipiala dunia.

Jadi, buat kalian yang belum lulus ujian, berusaha dan berdoa, semoga Allah memberikan yang terbaik, karena tidak ada sesuatu yang tidak mungkin, jika kita berusaha, man jadda wa jadda.

Update : Alhamdulillah, saya juga lulus spmb uin jakarta 2014